Harmony Clean Flat Responsive WordPress Blog Theme

Atulah (30 Hari Menulis #21)

6/21/2016 03:12:00 PM Gita D. Astari 0 Comments Category : , , , , , ,

Saya nggak terlalu tahu adat istiadat suku sendiri sih untuk ngomongin salah satu yang unik. Hasil Googling budaya unik Sunda ya isinya babangkongan (yang saya nggak tahu sama sekali), lainnya sih sifat-sifat orang Sunda yang katanya sopan dan males ngerantau, hahaha.


Template from dreamstime.com
Satu hal yang paling saya suka soal suku Sunda, though, adalah kebiasaan kami nyelipin kata-kata "wajib" macam teh, mah, dan atuh. Ini juga berlaku buat saya sendiri, lho! Padahal kemampuan bahasa Sunda saya bisa dibilang cetek banget, hahahaha. Tetep aja saya nggak bisa ngobrol tanpa keceplosan bilang kata-kata itu, hehehe.

Saya rasa sih hal sesederhana ini bisa juga jadi keunikan suku Sunda, ya. Kayaknya banyak juga soalnya orang Sunda yang saya kenal yang punya kebiasaan ini. Bahkan temen-temen non-Sunda yang udah lama tinggal di Bandung juga jadi ketularan, hahahaha.

Saya punya pet peeve sendiri sih soal ini: kalo orang-orang ngetik pake bahasa Sunda, tapi typo! Paling banyak itu typo e, é, sama eu. Ya karena PR banget kalo ngetik é di HP, saya 100% OK kalo diganti sama e aja. Tapi paling sebel kalo misalnya ada orang yang ngetik henteu jadi heunteu, punten jadi punteun, dan semacamnya. Ya sebenernya ngerti sih maksudnya mau ngomong apa, tapi ketiknya yang bener atulah. #GrammarNazi

Eits ngelantur. Kebiasaan buruk banget ya Git, ngomongin apa aja selaaalu nemu sesuatu untuk dikomentarin/ komplain. Anyway, untuk kawan-kawan non-Sunda, kebiasaan kami ini ngeganggu nggak, sih? Atau karena udah sering denger, jadi biasa aja? Hehehe.

RELATED POSTS

0 orang nyasar

Bagaimana menurutmu?