Harmony Clean Flat Responsive WordPress Blog Theme

Panik

11/30/2012 05:42:00 PM Gita D. Astari 4 Comments Category : , , , ,

Siang tadi, saya duduk terpaku di sebuah kursi di ruang presentasi yang nggak terlalu besar, tapi nggak bisa dibilang kecil juga, di belakang tiga dosen dan satu rektor yang sibuk memborbardir temen saya yang lagi mempersembahkan hasil penelitiannya selama tiga bulan dengan pertanyaan-pertanyaan. Kalau saya boleh mendeskripsikan temen yang udah saya kenal selama tiga tahun ini dalam tiga kata, saya bakal sebut "rajin", "pinter", dan "terampil dalam segala situasi".

Oke itu lebih dari tiga kata.


Tapi intinya, saya terhenyak banget ngeliat temen saya yang udah prepared banget untuk hari ini malah diem, taken aback sama pertanyaan-pertanyaan tentang metode penelitian dari dosen yang biasanya nyante dan kalem banget aja di kelas. Boom. Untungnya, temen saya bisa sabar ngelewatin ujian tangguh ini dan berhasil meyakinkan seenggaknya dosen penguji.

Tapi tetep, seperti semua situasi yang saya alami sendiri, saya pasti balik nanya ke diri saya sendiri, "Git, pas giliran kamu nanti gimana?" Yeaaah dan panic attack dimulai.

Bukan literally panic attack juga sih yang terjadi, nggak ada skenarionya saya hyperventilation dan segala macem. Cuma ya jadinya saya baru sadar aja semester depan tuh saya udah harus ngerjain Final Year Project buat Psychology, dan kalo saya masih serajin ini bertemen sama yang namanya procrastination, saya nggak bakal bisa ngejawab setengah dari pertanyaan-pertanyaan yang dilontarkan dosen-dosen ke temen-temen saya yang presentasi hari ini.

Subconsciously, saya bahkan mulai mikir apa aja yang harus saya persiapkan selama penelitian supaya pas presentasi saya bisa terdengar meyakinkan. Pertama, saya harus nyiapin slide dengan format 7x7 favorit dosen saya, dan jangan baca dari slides. Done. Itu sih urusan akhir sih ya, tapi ya itu pikiran pertama saya. Kedua, sebelum the actual presentation, make sure slides saya oke ke supervisor. Check. Double check. Triple check. Cek terus sampe supervisornya bete dan sayanya yakin slides saya sempurna.

Ketiga, saya harus tau tentang semua hal yang ada di dunia. Pertanyaan dosen-dosen saya minta ampun apaan banget siang tadi. Saya nggak dateng ke presentasi kemaren jadi saya nggak denger pertanyaan-pertanyaan kemaren seperti apa, tapi pertanyaan-pertanyaan yang saya denger siang ini ajaibnya badai. Ah, saya bahkan nggak pengen ngebahaslah. Cukup tau bahwa saya bisa mati lemes aja ngebayangin saya yang dibombardir pertanyaan-pertanyaan pinter gitu.

Keempat, saya harus ngajak semua orang yang saya kenal di kampus untuk dateng dan support saya. Tadi ada temen saya yang pas presentasi liatnya ke saya terus, karena cuma saya yang maintain eye contact dan bener-bener nunjukin interest ke presentasi dia--yang lainnya, nihil. Kacau nggak sih confidence level kita kalo kita nggak ngerasa audience kita tertarik sama apa yang lagi kita omongin? Jadi please, kalo pas presentasi saya nanti anda kebetulan lagi ada di sekitar kampus saya, mampir dan support saya dong, hehehe.

Terakhir, dan ini sebenernya yang paling immediate, saya harus bawa pulang buku Research Methods dan baca ulang 100x di rumah selama liburan. Baca sambil makan, baca sambil mandi, baca sambil tidur. Baca sampe hafal kalimat tertentu ada di baris berapa halaman berapa. Baca.

Haaaahhhhh saya nerpeeeessss!

RELATED POSTS

4 orang nyasar

  1. mari kita sama sama berjuang, sayang! :*
    *lalu ketularan nerpes*

    ReplyDelete
  2. sebenernya bukan harus tahu semua hal di dunia tapi biasanya dosen mengejar seputar alasan kenapa? Kenapa judulnya ini, kenapa pake metodologi ini? jadi harus sedikit menguasai hal2 di luar yang kita presentasikan

    ReplyDelete
    Replies
    1. LOL iya itu kan hiperbola doang maksudnya =))

      Delete

Yah mumpung nyasar, mengeksiskan diri dulu aja deh di sini. :) Nyasar lagi yaa~