Harmony Clean Flat Responsive WordPress Blog Theme

Required Readings

9/02/2012 07:43:00 PM Gita D. Astari 1 Comments Category : , , ,


Cewek di video itu namanya Priscilla, atau lebih dikenal sebagai The Readables. Abis nonton video dia di atas (which makes me super excited about Crank as well, kayaknya keren), saya jadi inget-inget lagi, waktu sekolah saya pernah nggak ya disuruh baca buku? Ah, pernah, terus disuruh bikin sinopsisnya. Tapi bukunya boleh pilih sendiri.


Yang ngebedain sistem pendidikan Indonesia dan Malaysia (yang kayaknya nganut sistem pendidikan Inggris, CMIIW) menurut saya, selain kita ada SMP sedangkan Malaysia cuma ada Primary dan High School, adalah siswa-siswi di Malaysia harus baca beberapa buku yang emang diwajibkan sama pemerintah regional.

Waktu temen-temen ngomongin Dr. Jekyll and Mr. Hyde, saya bengong karena belom pernah baca buku itu. Terus temen-temen kaget kenapa saya nggak pernah baca buku itu. "Emang waktu kamu sekolah, nggak disuruh baca?" Saya geleng-geleng. "Lhooo, kalo di kita sih buku itu termasuk salah satu required readings, jadi mau gak mau pastinya harus baca."

Woh! Saya jadi tertarik banget. Coba kalo di sistem pendidikan kita juga ada "bahan bacaan wajib", yang harus dibaca sama siswa-siswi Indonesia. Mulai dari SD, dibimbing terus biar suka baca sampe akhir SMA. Dari buku cerita bergambar sampai buku-buku Pramoedya Ananta Toer, misalnya. Keren nggak sih kalo semua orang berpendidikan di Indonesia pernah baca at least satu buku yang sama? Hahaha, mungkin kedengerannya nggak sespesial itu ya, tapi entah kenapa saya excited aja mikirnya. Whoa.

Coba bayangin, gimana jadinya negara kita kalo bangsanya pada suka baca. Baca fiction doang juga gak apa-apa deeeh (membela diri, soalnya jarang banget baca buku nonfiksi hahahahaha) yang penting baca. Soalnya menurut saya, perkataan "buku adalah jendela dunia" itu sangat, sangat akurat. Saya selalu menikmati proses eksplorasi diri setiap baru selesai baca buku. Saya selalu mikir tentang banyak hal setiap namatin buku.

Nah, itu yang penting: mikir. Coba lebih banyak orang kita yang duduk dan mikir, bakal kayak gimana ya negara kita? Tapi saya juga ngerti sih, bagi banyak warga kita, waktu untuk duduk dan mikir itu bener-bener cuma sebuah kemewahan yang belum tentu mereka punya--lebih baik dipake untuk kerja biar nanti malem bisa nyuguhin makanan buat istri dan anak-anak. Sedih, ya.

-awkward ending-

RELATED POSTS

1 orang nyasar

Bagaimana menurutmu?