Harmony Clean Flat Responsive WordPress Blog Theme

[Review] Go Ask Alice

1/11/2012 10:43:00 PM Gita D. Astari 0 Comments Category : , , , , , , ,

Beberapa minggu lalu, dne main ke Gramedia Merdeka sendirian abis jalan sama temen-temen di Ciwalk, dan nemuin buku Go Ask Alice (Anonim) yang cuma dihargain Rp10.000,00 karena lagi ada diskon. Dari sinopsisnya, buku ini ternyata buku harian seorang pecandu yang umurnya baru 15 tahun. Karena dne sendiri sangat-sangat menentang segala bentuk penyalahgunaan obat-obatan, dne pengen tahu sebenernya apa sih yang ada di pikiran para pecandu ketika mereka mengkonsumsi barang-barang haram itu. Dan kebetulan harganya murah banget banget banget, jadi ya dne beli aja.


Ngebaca buku ini tuh bener-bener kerasa kayak baca buku harian orang. Bukan cuma kata-katanya yang bisa dne baca, tapi juga perasaannya. Gimana dia frustasi, ketakutan, bahkan bahagia. Cewek yang masih sangat, sangat muda ini ngelaluin banyak banget jalan hidup yang dne nggak pernah bayangin sebelumnya. Dimulai dari dijerumusin sama temen-temen barunya, sampe kabur dari rumah, sampe dimasukin ke RSJ berdasarkan fitnah. Gimana dia struggle untuk kembali bersih, gimana dia ketakutan nggak bisa diterima lagi sama society, gimana dia bersyukur dikaruniain keluarga yang sangat pengertian dan mendukung, gimana dia bahagia sama cowok superbaik yang dia temuin di perpustakaan kampus ayahnya.

Bener-bener, ngebaca buku ini tuh bikin dne jadi bersyukur sama hidup yang dne punya sekarang. Alhamdulillah, nggak pernah satukalipun dne terjerumus untuk ikutan tenggelam dalam dunia gelap yang nggak pernah berujung bagus itu, dan nggak ada niat juga. Semoga aja dne, keluarga dne, dan temen-temen dne nggak ada yang harus punya hidup kayak yang dialami cewek malang ini, ya.

Apparently, dari apa yang dne baca di Wikipedia, buku ini ternyata diklaim nggak bener-bener berdasarkan cerita nyata. Tapi you know what? I don't care. Dne rasa buku ini penting banget dibaca sama temen-temen kita yang masih muda, supaya mereka ngerti bahwa weed, cimeng, dan segala macem itu sama sekali nggak keren dan cuma akan bawa masalah ke hidup mereka, baik immediately maupun dalam jangka panjang.

Anyway, dalam masalah editing, dne nggak bener-bener nemuin hal yang ngeganggu dne selain inconsistency dalam manggil orangtua si diarist. Kadang-kadang ada Dad, kadang-kadang ada Daddy--ada juga Ayah. Biasanya dipanggil Mom, tiba-tiba ada Ibu. Terus ada juga istilah bete yang dne nggak ngerti maksudnya apa. Hangover? Atau apa? Tapi ya itu aja, sih. Selebihnya dne bener-bener tenggelam dalam apa yang harus diceritain sama si diarist. Malang banget deh, nasibnya. Agak lega sih ngebaca di akhir hidupnya dia cukup punya semua yang penting di hidupnya: keluarga yang hangat, dan bahkan seorang cowok yang peduli banget sama dia (DAN sangat sweet. I mean, where is my own Joel?). Dne harap dia bener-bener bisa stay clean sampe akhir hidup dia yang sangat-sangat unfortunate.

RELATED POSTS

0 orang nyasar

Bagaimana menurutmu?