Harmony Clean Flat Responsive WordPress Blog Theme

Renungan Minum Teh

1/16/2012 06:52:00 PM Gita D. Astari 0 Comments Category : , , , , , , ,

Pernah nggak, punya a circle of friends yang masing-masing individunya sangat, sangat berbeda? Dne ngerasain itu sekarang, dan oh my God, betapa kadang-kadang dne nggak ngerti gimana caranya dne bisa punya temen-temen kayak gini.

Eh bukan, maksud dne bukannya itu hal yang jelek atau apa, cuma ngebingungin aja.

Mean Girls, film yang menceritakan seorang gadis yang punya dua kehidupan sekolah yang berbeda.
Jadi gini. Sekarang ini dne baru pulang dari yum cha, alias hang out minum teh bareng temen-temen dne di Chatime (by the way katanya ada cabang Chatime di Jakarta lho, ada yang udah pernah nyoba?). Pas lagi minum teh, kita awalnya ngobrol tentang satu hal kemudian ke hal lainnya, yang tiba-tiba setelah sadar kita jadi ngomongin sahabatnya salah satu temen kita yang lagi ada masalah parah sama pacarnya.

Masalahnya itu sangat, sangat parah yang dne nggak pernah imagine dne bakal encounter in real life. Dne nggak bisa cerita masalahnya itu separah apa (don't worry, masalahnya nggak berhubungan dengan extramarital pregnancy atau drugs). Yang bisa dne ceritain adalah, betapa 'daun muda'-nya dne ngerasa di antara temen-temen yang lagi ngebahas sesuatu yang dne pikir cuma ada di TV show Amerika Latin.

Mereka ini orang-orang yang pikirannya udah dewasa, yang jangankan tentang diri sendiri, tentang orang lain aja mereka mikirin sampe begitu deeply. Mereka ngebahas apa yang mereka pikir bakal terjadi ke sahabatnya temen yang lagi punya masalah ini kalo masalahnya nggak cepet diselesaikan. Mereka bisa mikir akibatnya sampe satu, dua, lima, sepuluh tahun ke depan. Sementara dne? Dne cuma bisa bengong, amazed gimana mereka bisa mikir seperti ini.

Mungkin dne orang yang terlalu self-centered sehingga dne nggak pernah bener-bener mikirin tentang kehidupan orang lain. Ah, boro-boro tentang orang lain, masa depan diri sendiri aja dne nggak tau mau diapain. Mungkin juga karena di Malaysia dan di Bandung, temen-temen dne bener-bener beda tipe. Tipe kepribadian, hal-hal yang disenengin, lifestyle, dan segala macemnya itu beda. Kalo masalah orang-orang yang pada curhat ke dne di sini itu begitu parah sampe nggak bisa dne ceritain, masalah temen-temen dne di Bandung yang mereka pada curhat ke dne itu biasanya sekitar tugas kampuslah, kecenganlah, gitu-gitu.

Dne sampe-sampe ngerasa kepribadian dne di Malaysia sama di Bandung itu jadi berbeda. Nggak yang ekstrim banget gimana sih, tapi ya kerasa deh. Yah agak jelas sih, soalnya cara hidupnya aja beda. Tapi ya, gimana ya, dne rasanya sangat-sangat incompatible kalo harus dibandingin sama temen-temen di Malaysia. Masih sangat keciiil, mudaaa, ignoraaant. Yang lain punya masalah yang sebesar apa, sementara masalah paling besar dne adalah nggak bisa ikutan Mockingjay Party tanggal 14 Januari kemaren di Jakarta.

Tapi dne udah janji sama diri sendiri sih, untuk nggak terlalu maksa diri dne untuk jadi mature secepat-cepatnya, karena dne tahu kematangan diri itu dateng seiring waktu. Jadi yah, santai aja kali, ya. Semoga aja dengan ini dne bisa berkembang jadi seseorang yang lebih baik, aamiin.

RELATED POSTS

0 orang nyasar

Yah mumpung nyasar, mengeksiskan diri dulu aja deh di sini. :) Nyasar lagi yaa~