Harmony Clean Flat Responsive WordPress Blog Theme

Waspada Kejahatan!

3/21/2014 10:20:00 PM Gita D. Astari 1 Comments Category : , , ,

Ngerasa nggak, angka kejahatan kok kayaknya lagi naik ya? Mulai dari pencurian, perampokan, penganiayaan, sampe pembunuhan. Sedih tiap liat berita.

Tadi sekitar jam 11 pagi sempet keluar rumah karena ada perlu, dan kebetulan ngelewat sebuah mesjid yang lagi rame orang karena mau Jumatan. Tante saya bilang, "Itu kasian ya satpamnya. Yang lain shalat Jumat, dia disuruh jagain mobil. Padahal dia Muslim juga." Lho, kok gitu? "Iya, soalnya banyak kejadian pencurian pas lagi shalat Jumat," jawab tante saya, "boro-boro sendal, sekarang mah motor aja ilang."


Which reminded me of pesan yang beberapa bulan lalu sempet beredar di WhatsApp dan BBM tentang modus pencurian di mushala wanita. Kan biasanya kalo shalat tuh tas ditaro di sekitar sejadah ya, masih keliatan deh sama kita. Lah pas selesai shalat kok bisa tasnya udah ga ada? Ternyata itu diambilnya pas yang shalat lagi sujud, hayo. Makanya dianjurkan tas itu ditaronya di tengah sejadah, diatur sedemikian rupa jadi pas lagi sujud ya ketutup sama tubuh kita, tapi nggak ngeganggu shalat juga. Repot? Iya! Tapi daripada dompet sama ponsel ilang?

Sebel ya, mau beribadah aja nggak bisa tenang. :(

Jadi inget modus perampokan yang menargetkan orang-orang baik. Iya, soalnya modusnya itu dimulai dengan ada anak kecil nangis, atau ada orang tergeletak di jalan. Ya pastinya kita turun dari kendaraan untuk ngecek si adek atau orangnya baik-baik aja, kan? Niat kita baik mau menolong, eh pas balik ke kendaraan tas kita udah nggak ada aja. Kecewa nggak? Sedih nggak? Trauma nggak?


Kemaren pas lagi liat-liat Twitter Pak Arbain Rambey juga ada yang ngasih tau modus "ban kempes". Jadi pas korbannya naik mobil, bakal ada orang naik motor yang nunjuk-nunjuk ke arah ban. Kalo korbannya masih belom turun juga, bakal ada lagi komplotannya yang naik motor juga yang nunjuk-nunjuk ke ban mobil. Ketika korbannya akhirnya turun untuk ngecek ban, barulah mereka beraksi. Grr!

Kalo saya sih ngeliatnya jadi gini: mau ibadah jadi susah, mau nolong jadi curiga, mau nerima pertolongan jadi waswas. Padahal kita kan hidup nggak bisa sendiri, harus saling tolong-menolong sesama warga Indonesia. Ya nggak? Kalo kayak gini caranya, jangan-jangan budaya saling tolong-menolong kita berkurang karena rasa kecewa udah ditipu padahal niatnya baik.

Sekarang kayaknya lebih baik kalo ngeliat orang-orang yang perlu dibantu (adek nangis yang nyasar lah, orang tergeletak di jalan lah) mendingan kita telfon polisi aja deh, biar mereka yang nanganin (BTW no telfon Polrestabes Bandung: 022-4203500, 022-4244444). Kasian juga sih kalo adeknya beneran nyasar atau orangnya beneran sekarat. Serba salah ya jadinya? Kalo mau cek kendaraan juga sebaiknya di tempat yang banyak orang dan pencahayaannya baik, ya. Hati-hati!

PS: Masih banyak lagi modus kejahatan lainnya, ini daftar beberapa yang saya tahu. Yang mau nambahin, silakan di kolom komentar ya (makasih banget!).


  • Waktu itu orang tua saya ditelfon sama orang yang ngakunya dari kantor polisi, bilang bahwa adik saya ditahan karena pake atau ngedar narkoba (lupa yang mana). Kalo nggak salah sih disuruh transfer berapa gitu supaya adik saya dilepasin. Kaget nggak? Untungnya ortu saya telfon dulu ke sekolah adik saya, untuk confirm ke gurunya bahwa adik saya masuk sekolah. Phew!
  • Tadi pagi temen saya ngasih tau lewat WhatsApp bahwa temennya baru aja diambil motornya di depan Ciwalk. Jadi dia dipepet sama orang-orang bermotor yang pake helm dan dibilangin bahwa ini penyitaan resmi. Dia dilarang telfon siapa-siapa, dan akhirnya motor dia berhasil diambil aja sama orang-orang itu. Pelakunya sekitar 6-8 orang naik 4 motor.
  • Kalo yang ini saya denger di Malaysia. Pas lagi naik mobil, kalo ada orang yang ngelempar telor ke kaca depan, JANGAN dibersihin pake wiper, soalnya bakal lebih burem jadinya dan nggak bisa liat depan. Pas berhenti, dirampok deh. Kalo beneran kejadian dilempar telor, mendingan terusin jalan sampe kantor polisi atau tempat yang rame orang, baru turun dan bersihin kaca. Lapor polisi.
  • Korban terima email dari "Internet Banking Mandiri" yang isinya link untuk system upgrade. Kalo diklik, bakal muncul tampilan yang sama kayak kalo lagi Internet banking biasa. Disuruh isi user ID, password, dan nomor ponsel. Kemudian ditelfon, katanya dari Mandiri dan mau konfirmasi system upgrade. Dia pokoknya ngasih semacem tutorial gitu harus isi apa aja (termasuk PIN!). Abis itu dia bakal berlagak kayak ada yang aneh, dan bilang mau cek dulu kan. Nggak lama, korban nerima email dari Internet banking Mandiri yang asli berupa report abis transfer ke norek nggak dikenal. Untungnya penipuan yang ini nggak jadi, karena korban langsung telfon ke bank dan setelah beberapa prosedur, rekening si penipu langsung diblokir. Aduh, makanya Internetan itu hati-hati ah!


RELATED POSTS

1 orang nyasar

  1. pelaku dan modus kejahatan semakin beragam

    ReplyDelete

Yah mumpung nyasar, mengeksiskan diri dulu aja deh di sini. :) Nyasar lagi yaa~