Harmony Clean Flat Responsive WordPress Blog Theme

Lego Ergo Scio: Ketemu Trinity & Pandji!

3/19/2014 11:01:00 PM Gita Diani Astari 2 Comments Category : , , , , , , ,

Kemaren, saya dan Nida dateng ke acara Kompas di ITB, "Lego Ergo Scio" (saya membaca maka saya tahu). Seru deh! Cuma dengan bayar Rp10.000, saya bisa ketemu Trinity "Naked Traveler", Pandji Pragiwaksono, dan Arbain Rambey sama dapet snack dan sertifikat. Yaho!

Sertifikat

Sebenernya dari dulu saya udah ngeh dan pengen baca serial bukunya Trinity yang berjudul "Naked Traveler", partly because I was intrigued sama kata "naked" di situ (haha), dan mostly karena traveling itu konsep menarik buat saya. Saya bilang konsep, karena nyatanya traveling sendirian itu kok agak serem ya... Wahaha. Ternyata, nama "naked" itu berasal dari 1) kata "nekad" yang diplesetin; dan 2) niat "menjebak" orang-orang Indonesia yang konon ketagihan pornografi untuk nyasar di blognya, huahaha. Ke sini aja kadang-kadang ada yang nyasar berkat keywords nyeleneh, gimana ke blog doski coba?

Anyway, Trinity berbagi soal perjalanan dia ke 20+ negara tahun lalu dan cerita-cerita yang seru seputar itu, deh. Banyak yang menarik, cuma ya kalo saya yang bilang kayaknya bakal kehilangan unsur interesting-nya, jadi silakan baca bukunya aja deh ya haha. Yang asik: ada versi bahasa Inggrisnya juga! Waaah! Anyway, dari cerita dia kemarin saya paling suka sama statement dia yang intinya kalo ke luar negeri (atau at least comfort zone kita) bakal bikin kita jadi lebih open-minded.

Trinity "Naked Traveler", Sony (MC acara), dan Pandji.
Foto dicuri dari account @sisonay wahaha.
How true is that? Kayaknya saya nggak bakal bisa jadi kayak saya yang sekarang kalo saya nggak kuliah di Malaysia. Kebayang saya masih bakal jadi orang yang berpendapat, "orang-orang yang nggak punya prinsip yang sama dengan saya itu salah". Aduh, rugi bangetlah kalo kayak gitu. Di dunia ini orang itu macem-macem: Muslims, Buddhists, Chinese, Africans, pansexuals, asexuals, etc. Terus kalo kita cuma menerima orang-orang yang "sama" sama kita, kebayang nggak betapa banyaknya posibilitas pertemanan yang kita buang?

Padahal, and I say this out of experience ya, berteman sama orang-orang yang beda jauh sama kita itu exciting dan intriguing banget. Apalagi kalo mereka demen diskusi, wah seru deh. Saya yang theist bisa ngerti temen saya yang atheist, saya yang hopeless romantic bisa ngerti temen saya yang seumur hidup nggak akan nikah, saya yang gini bisa ngerti temen saya yang gitu. Ah seneng pisan. Pokoknya kalo ada kesempatan untuk main/kuliah/kerja/tinggal di luar negeri, silakan ambil kesempatan itu dengan tujuan belajar banyak hal: tentang diri sendiri dan orang lain!

Setelah Trinity selesai bercerita dan Kompaskustik selesai tampil, tiba juga giliran Pandji. Begitu dia berdiri di depan audience, kan banyak yang moto tuh, eh dia nyeletuk "beda ya artis, baru berdiri doang udah banyak yang foto." Haiya!

Ya saya juga ikutan moto, sih. #guilty
Ada dua poin dia yang saya suka banget: 1) pertanyaan "gimana caranya menumbuhkan minat baca" itu salah, harusnya "gimana caranya menumbuhkan minat"; dan 2) mengerti sebelum membenci. Mari kita bahas satu-satu.

Pandji bilang, kalo kita punya minat terhadap sesuatu, kita bakal tertarik melakukan apapun terkait hal itu, termasuk membaca. Which is true, of course. Misalnya minat saya di YouTube, berarti saya bakal seneng-seneng aja baca soal gimana caranya bikin video amatir, atau tentang lighting, atau tentang partnership. Misalnya minat saya di komik, berarti saya bakal seneng-seneng aja baca komik, atau baca artikel soal komikus favorit saya. Intinya, kata Pandji, yang penting itu justru menemukan/menumbuhkan minat.

Gimana caranya nemuin minat? Minat adalah sesuatu yang, meskipun nggak dibayar, bakal dengan seneng hati kita lakukan. Seneng volunteer di SAFE+ mungkin berarti punya minat di education. Seneng gambar-gambar iseng mungkin berarti punya minat di desain grafis. Seneng nulis-nulis ya mungkin berarti punya minat di literary. Seneng foto-foto mungkin berarti punya minat di fotografi. Udah tau minat sendiri?

Sekalian beli Berani Mengubah dan dapet tanda tangan segede-gedenya juga.


Poin kedua, mengerti sebelum membenci, itu sebenernya pengen saya kaitkan sedikit sama bahasan Trinity yang "ke luar negeri bisa bikin orang jadi lebih open minded", nih. Bukan luar negerinya sih, lebih ke keluar dari tempat di mana kita mayoritas. Orang-orang jadi mereka yang seperti sekarang ini pasti banyak alasannya. Kepribadian plays a part, tapi jangan lupakan environment, nurture, dan lainnya juga.

Misalnya, ada orang yang kayaknya takut sama balon kok lebay banget sampe teriak-teriak dan lari-lari. Nyebelin ga? Nggak, kalo kita mencoba memahami. Jangan-jangan orang itu punya globophobia, atau pas kecilnya dia pernah kena balon yang meledak sampe luka, jadi trauma. Atau misalnya ada orang yang diminta nomor HP buat kerja kelompok, tapi dia nolak dan malah kasih email. Ih, sombong banget ga? Nggak, kalo kita mencoba memahami (elah, copy-paste Git? Hahaha). Siapa tau kalo kita ngobrol sama dia kita baru tau kalo dia sempet pernah diteror parah sama pacarnya mantan sampe diancem mau dibunuh, hayo.

Eh, naha jadi serem gini ya? Intinya mah, sebelum tersinggung sendiri dan mikir "emang gue salah apa?" lebih baik kita mikir dari sisi si orang tersebut dulu. Susah sih emang, saya juga masih belajar. Tapi demi lah kayaknya kalo semua orang bisa kayak gini, dunia bakal damai.

Asik.

Ikutan simulasi Pemilu, padahal tahun ini Pemilu kedua saya wahaha. #ForeverSeventeen
Sebenernya setelah Pandji ada Arbain Rambey, tapi sayangnya saya sama Nida sempet kejebak di Salman abis shalat Dzuhur & Ashar berkat hujan yang gedenya naudzubillah, jadi begitu kita kembali ke Aula Barat ITB, beliau udah mau closing. ;___;

Ya udah, gitu aja deh. Semoga posting ini bisa jadi bahan belajar juga buat yang nggak dateng ke Lego Ergo Scio di ITB kemaren, ya. Bagian saya dan Nida yang kembali terjebak berkat hujan (kali ini di Black Romantic) sampe saya bolos les bahasa Jepang di JLMC nggak usah dibahas kan, ya? Bagian saya ga nemu taksi yang kosong sampe akhirnya pulang naik angkot dan nyampe rumah jam setengah sepuluh juga nggak usah diobrolin kan, ya? Siap, atuh. Sampai posting selanjutnya!

RELATED POSTS

2 orang nyasar

Yah mumpung nyasar, mengeksiskan diri dulu aja deh di sini. :) Nyasar lagi yaa~