Harmony Clean Flat Responsive WordPress Blog Theme

Anak-Anak Angin

10/10/2013 02:20:00 AM Gita Diani Astari 2 Comments Category : , , , , , ,

Suatu hari sepupu saya bangga banget bisa bilang, "Temen Uda nulis buku dong!"

Gitulah awalnya saya diperkenalkan dengan Anak-Anak Angin (betewe temen-temen saya juga nulis buku dooong kyahaha coba klik di sini buat yang penasaran). Di hari-hari terakhir saya di Bandung sebelum balik lagi ke Malaysia, saya sempetin main bareng adik dan sepupu-sepupu saya ke BIP dan beli bukunya di TGA. Ta-daaah!


Anak-Anak Angin GETTO!
Tapi akhirnya saya ga ada waktu untuk bahkan ngerobek plastik buku ini sebelum balik ke Malaysia, kan, akhirnya saya memutuskan untuk membawa buku ini ke Malaysia aja, deh. Sayang banget Under The Same Sky, That Day-nya Mimosa Hana ketinggalan di rumah. Padahal belom dibacalah hiks! (┳Д┳)

Dari start baca awal bulan September-an kayaknya, saya baru selesai baca buku ini hari ini, 10/10/2013, karena di sela-sela ada skripsi yang harus dikerjain, anime untuk ditonton (Shingeki no Kyojin yes?), musik untuk didengerin, dan Divergent dan Insurgent untuk jadi candu. Tapi akhirnya, AKHIRNYA, selesai juga baca buku ini.

(Wow intro posting ini panjang banget ya)

Anyway, saya ngeceng banget deh sama dedikasi Kang Bayu. Bisaanlah milih untuk pergi jauh dari keluarga dan ngajar anak-anak SD di sebuah desa yang technically antah berantah, selama satu taun. Nggak mudah banget memutuskan untuk melakukan tugas mulia kayak gitu. Tapi yakinlah setelah baca buku ini, pasti perasaan pengen jadi salah satu penerus Kang Bayu sempet terbersit--terlepas dari bener-bener kejadian atau nggak.

Pengalaman Kang Bayu yang didokumentasiin di buku ini tuh rasanya bisa banget dijadiin bara api untuk ngebakar inspirasi dan motivasi, beneran. Malu bangetlah inget diri sendiri yang ngerjain skripsi aja males banget, padahal kan lulus kuliah itu buat diri sendiri ya. Melakukan sesuatu yang baik buat diri sendiri aja susah, gimana yang buat orang lain? Jauh banget bro level saya sama level Kang Bayu. Berasa ditampar.

Ngomong-ngomong soal tamparan, kalo baca buku ini pasti ngerti deh betapa mentally burdensome jadi Pengajar Muda di Bibinoi yang notabene anak-anaknya susah diatur karena cara pendidikan yang salah sejak usia dini dan manajemen sekolah yang nggak transparan. Ada banyak waktu di mana Kang Bayu harus menghadapi konflik dengan diri sendiri: apa yang harus dilakukan vs. moral dan idealisme. Tapi despite itu semua, Kang Bayu berhasil bikin basically semua warga Bibinoi (iya semua: murid, guru, Muslim, Nasrani) nangis haru di hari kepulangan Kang Bayu, saking berterimakasihnya mereka sama Kang Bayu yang udah bantu mereka punya pendidikan untuk anak-anak yang lebih baik. Lebih dari itu, malah, Kang Bayu juga bantu mereka jadi komunitas yang lebih kuat. I think.

Hehe untung diingetin!


Gitu, deh. Kayaknya kalo dijadiin anime genre slice of life lucu kali, ya. Adegan Kang Bayu main sama anak-anak, belajar bareng, ikutan lomba-lomba di luar pulau, jalan kaki ke puskesmas, hahaha. Oh dan di dalem buku ini ada foto-foto anak-anaknya juga, foto Kang Bayu sama Kang Adhi, dkk deh lucu banget. Kalo ada waktu, baca geura. Dijamin bikin bangga sama generasi muda Indonesia yang masih peduli.

Pengajar Muda, camkan ini... kalian masih muda, tapi sudah ikut melunaskan janji kemerdekaan kita: mencerdaskan saudara sebangsa. - Anies Baswedan

Akhir kata (cie): kayaknya incredible banget ya gimana pelajaran dari sebuah pengalaman bisa berubah bentuk jadi tulisan yang bisa dicerna sama orang banyak. Incredible juga gimana proses pelajaran ini adalah sesuatu yang berarti bukan cuma buat Kang Bayu aja, tapi juga buat pihak yang terlibat di program Indonesia Mengajar, atau proses penerbitan, dll. Ah deminya ini semacem epiphany di jam 3:19AM buat saya.

Oh, satu lagi: saya manggil Kang Bayu berasa kenal ya padahal he doesn't know I exist gitu, hahaha. Semoga dimaafkan. :P

RELATED POSTS

2 orang nyasar

Yah mumpung nyasar, mengeksiskan diri dulu aja deh di sini. :) Nyasar lagi yaa~