Harmony Clean Flat Responsive WordPress Blog Theme

Remaja = Labil?

8/11/2010 08:17:00 PM Gita Diani Astari 0 Comments Category : , , , , ,

Ngomong-ngomong soal remaja dan kelabilan mereka, kayaknya dne masih dengan sangat jelas berada di naungan kategori remaja deh. Bukan young adult kayak di The Sims, bukan banget. Dne masih remaja. Mungkin bahkan mental age dne masih anak-anak.

Oops, nggak, dne nggak bilang mental age dne masih anak-anak karena dne nonton anime ya. Kita bakal bahas soal pandangan salah masyarakat bahwa anime hanya untuk anak-anak kapan-kapan kalo dne niat. (Gubrak!)

Kembali ke persamaan Gitadine = Remaja.
Tiap dne masuk toko buku, beuh auranya berasa membuat nyaman banget. Dne sampe ngerasa, "This is my place," tiap dne mampir ke toko-toko buku, mulai dari Togamas dan Gramedia sampe MPH dan Borders. Dne pengen banget punya segala uang di dunia ini untuk beli buku-buku yang dne pengen. Tadi, contohnya, dne gateeel banget pengen bawa beberapa novel dan komik Indonesia ke kasir. Tapi ZZZZZ dne berasa diserang listrik (padahal bahkan di luar mall tadi nggak ujan) begitu dne inget bahwa uang yang ada di dalem dompet nista dne yang nyaris kosong dengan menyedihkannya nggak bakal cukup buat melegalkan dne bawa pulang semua buku tersebut tanpa predikat "pencuri".

Begitulah. Nggak kuat banget deh rasanya, dikelilingin buku-buku bermutu tapi nggak bisa baca semuanya karena nggak mampu beli. Dan nggak kuat banget deh rasanya, selalu diingatkan secara tidak sadar sama keinginan dne dari jaman baheula kala: ngeliat ada sebuah buku di rak di Gramedia, atau Gunung Agung, atau di mana aja deh, yang nama penulisnya nggak lain dan nggak bukan adalah "Gitadine". Uuh hasrat pengen nulis jadi bakal JEGEEER menyerang hati dne dengan sekuat tenaga deh kalo udah inget impian yang masih belom terwujudkan ini. Aw aw aw.

Lah kok gini doang dibilang labil dne? Kan wajar buat seseorang yang suka nulis untuk punya perasaan kayak gini. Eits, sabar dulu Kang, ceritanya belum selesai. Inget kan gimana dne sangat sangat sangat ingin nulis setiap dne masuk toko buku? Nah, dne dibilang labil karena begitu dne nyampe rumah abis main dari toko buku, kesempatan untuk sebuah tulisan untuk selesai adalah 5%. Ngasal sih masukin persentasinya, tapi maksudnya adalah, niat nulis dne bagaikan menguap begitu saja kalo udah ketemu kasur, atau buku buat dibaca, atau komik buat diketawain (kalo komiknya lucu, atau kalo gambar komiknya tidak tertahankan), atau adek buat dijailin, atau toilet buat, hmm, diisi. Ah, maafkan joke joroknya, dne baru aja baca buku Raditya Dika yang Marmut Merah Jambu, jadi tolong dimaklumi.

Nah ngerti kan kenapa dne bilang diri dne sendiri remaja? Karena mimpi dne tiiinggiii tapi nggak ada usaha untuk realisasi. AZZ. That's so lame, dne. I knooow! Jadi geli banget waktu jaman SMA dne serius bikin proyek suatu novel yang dne namain "The Gate" dan dne sama sahabat dne yang sama-sama suka baca tulis (kecuali ngitung, soalnya waktu itu kita anak SMA dengan logaritma bukan anak TK dengan satu dua tiga) bermimpi sebesar induk gajah yang lagi hamil dan bentol-bentol bahwa novel dne itu nantinya jadi best seller. Gila, keren banget nggak sih kalo misalnya kita lagi jalan-jalan di mall terus nggak sengaja ngedenger orang ngobrol, "Eh kamu udah baca The Gate belom?" Wuidih.

Lah sekarang folder proyeknya aja udah ga tau di mana.

Eits, nggak semua remaja labil kayak kamu dne! Bener banget, jenis remaja labil kayak dne ini bukanlah satu-satunya tipe remaja yang hidup di Indonesia. Banyak banget kok remaja-remaja Nusantara yang berhasil menggapai impian mereka. Mau disebutin contohnya? Gampaaang. Gita Gutawa. Nah lho, cewek yang nama dan lucunya (?) sama kayak dne ini udah terkenal di Indonesia dan bahkan luar negeri karena berhasil menuhin salah satu mimpinya: yaitu jadi penyanyi. Farida Susanty. Novel-novel dia, Dan Hujan Pun Berhenti sama Karena Kita Tidak Kenal bisa kita temuin dengan mudah di toko buku lokal. Benakribo. Blogger asal Jakarta yang bawa-bawa rambut amajingnya ke halaman-halaman majalah-majalah keren kayak Kawanku karena blognya sukses dibaca orang-orang banyak. Ya siapa juga yang bisa ninggalin rambut sendiri di rumah sih ya.

Well pokoknya, mereka semua itu remaja Indonesia, dan mereka berhasil. Artinya, meskipun pasti ada saat-saat ketika mereka menjalani hidup remaja labil mereka masing-masing, setidaknya mereka punya motivasi tinggi dalam membuat impian mereka menjadi kenyataan.

Sekarang tinggal gimana kita, wahai remaja-remaja Indonesia sekalian: mau memilih kelabilan kita untuk menghalangi mimpi kita atau tidak.

NB: Selamat menunaikan ibadah shaum Ramadhan bagi yang Muslim :)

RELATED POSTS

0 orang nyasar

Yah mumpung nyasar, mengeksiskan diri dulu aja deh di sini. :) Nyasar lagi yaa~