Harmony Clean Flat Responsive WordPress Blog Theme

Silly Dilly Milly, Me.

1/24/2009 11:19:00 AM Gita D. Astari 3 Comments Category : , ,

Tadi pagi dne nangis dua kali.

Entah kenapa, hal-hal konyol selalu terjadi sama dne. Bener, konyol. Kayaknya, enggak semua orang bakal punya masalah sekonyol masalah-masalah dne. Masalah-masalah yang bagi orang kayaknya sepeleee banget, dan bisa jadi enggak mungkin terjadi, tapi ternyata buat dne jadi masalah yang gedeee banget.

Contohnya tadi pagi, dne nangis dua kali (iya lo udah ngomong dne). Kenapa dne nangis? Karena akte kelahiran dne ilang.

Bener, sodara-sodara. Akta kelahiran. Surat penting yang menyatakan bahwa seorang Gitadine telah lahir ke dunia tepat setahun setelah Yaotome Hikaru memunculkan diri di Miyagi. Hilang. Jreng.

Padahal dne lagi butuh mampus salinan dari itu surat. Buat application ke kampus, dan buat bikin paspor. Dan aktenya enggak ada. Ilang. Entah di mana. Mungkin ada di satu sudut di rumah ini yang gelap, berdebu, terlupakan... Mungkin juga ada di tempat sampah dikira bungkus gorengan... Mungkin juga sudah tercerai-berai menjadi abu berkat sentuhan sang api.

Jadi, karena stress, tadi pagi dne nangis dua kali.

Padahal dne lagi makan! Bayangin, ada orang yang makan sambil nangis, di kamar yang terkunci, sendirian. Yup, that's me this morning. Nggak enak banget makan sambil nangis, itu air matanya netes-netes ke nasi udah kayak garem aja. Hahaha.

Ih, jijik. Enggak deng, tadi emang nangisnya pas lagi makan. Tapi begitu mulai nangis, acara makan ditunda, karena mau nangis dulu. Akhirnya nangis sebentar. Sambil nangis ngeliat hape, buka-buka Facebook...

Dan tiba-tiba begitu sadar udah berhenti nangis. Terus ngelanjutin makan deh. Hahaha. Nasinya keburu dingin, tapi ya sudahlah.

Terus, tanpa mengetahui bahwa anaknya yang sulung itu lagi nangis dengan autis di kamar, Bunda, orang yang telah menghilangkan akta kelahiran KETIGA anaknya itu, ngetok-ngetok pintu kamar dne.

"Dne? Kita pergi dulu yaa. Dah."

Dan pergilah mereka berempat ke BSM. Bukan, bukan Bakrie School of Management. Tapi Bandung SuperMall. Meninggalkan seorang Gitadine, yang lagi nangis dengan autis, di kamar, sendirian...

Kok rasanya kata-katanya diulang terus ya? =_=

Kemudian dalam keputusasaan, dne coba mengobrak-abrik seisi rumah lagi. Set set set. JEGER. Ruang tamu, ruang dokumen, kamar dne, dan kamar Bunda terlihat lebih hancur daripada puing-puing pesawat Adam Air yang jatuh waktu itu.

Nggak ketemu. Stress.

Kemudian entah apa yang merasuki tubuh dne, tangan dne meraih kunci lemari Bunda, terus membuka pintunya, lantas mengeluarkan sebuah koper tempat dokumen-dokumen penting yang udah dijajah tiga kali oleh Bunda selama pencarian akta kelahiran ini.

Set set set. JEGER. Isi koper itu udah berhamburan ke mana-mana, tanpa ada satupun tanda keberadaan ketiga akte kelahiran milik anak-anak Bunda. Terus, dengan penuh keisengan, dne buka-buka berkas-berkas Ayah dan Bunda. Ngetawain foto-foto mereka di surat-surat jaman muda. Sumpah rambut mereka jadul banget. Tapi ternyata, waktu muda Bunda lumayan cantik. Dan ternyata, waktu muda Ayah GANTENG BANGET. Nggak salah juga ternyata, dne intipin ijazahnya Ayah satu-satu.

Terus waktu lagi buka ijazah kemiliterannya Ayah (dne juga enggak ngerti itu ijazah apa), JENG JENG. Terlihat tiga surat yang mirip terselip didalamnya. Dne ambil ketiga surat itu.

"Wah, mirip akte kelahiran."

Dne liat-liat lagi.

"Eh, ada nama Adine-nya."

Dne teliti-teliti lagi.

"Waduh?"

Dne mengernyitkan mata.

"MBAK ASIH!" Dne berteriak. "AKTE KELAHIRANNYA KETEMUUUUUUUUUU!"

Akhirnya, waktu nangis dne yang dua kali itu, sia-sia. Tapi biarin deh, toh kalo enggak nangis pasti dne dengan begonya ikut ke BSM dan enggak nyari akte. Nanti aktenya nggak ketemu dong. Yaa lebih baik seperti ini kan. Hahaha. Sudah ya. Dne mau merayakan 'kemenangan' ini dengan makan mie berdua sama Mbak Asih. x) Ciao!

"Sumpah da, Adine sayang banget sama Allah."
~Gitadine, setelah teriak-teriak ke Mbak Asih kalo akte kelahirannya udah ketemu.

RELATED POSTS

3 orang nyasar

  1. Gita, akte kelahiran saya juga raib loh....sampe sekarang belum ketemu XD
    dan bodohnya sadar hilangnya ituh pas sehari sebelum registrasi unpad, untung masih ada fotokopian-nya, dan untung pas registrasi ga kedeteksi (toh yg dibutuhin cuma fotokopiannya aja XD)....
    sekarang ga tau gimana nasib saya selanjutnya, kayaknya mau bikin lagi *berhubung kayaknya ilang di tempat lain*

    ReplyDelete
  2. ahahahaha..

    pasti udah panik banget yah sis?

    alhamdulillah ketemu yaaa :D

    ReplyDelete
  3. @ teh priska: uhooo! cepat bikin lagi (atau perbanyak lagi fotokopiannya) haha. gita juga kemaren buat daftar peserta UN, karena aktenya belom ketemu, motokopi fotokopian akte ahehe. :D

    @ sal: udah panik 173% deh sal.. alhamdulillah bangeeet ketemu.

    ReplyDelete

Yah mumpung nyasar, mengeksiskan diri dulu aja deh di sini. :) Nyasar lagi yaa~