Harmony Clean Flat Responsive WordPress Blog Theme

Bandung Hypocritical Study Games

4/26/2015 02:41:00 PM Gita D. Astari 0 Comments Category : , , , , , , , , ,

Minggu lalu saya diajakin temen-temen untuk ikut #BHSG2015, alias acara Bandung Historical Study Games yang merupakan rangkaian Peringatan 60 Tahun KAA. Keren sih acaranya, para peserta dibawa jalan ke beberapa lokasi bersejarah di Bandung. Semacem ngaleut tapi seharian penuh, pake quest posts, dan LARI.

Well, yang lain sih lari, saya sih setengah lari setengah mati.

Salah satu quest yang harus kita jalani itu GPS alias Gerakan Pungut Sampah. Tiap kelompok dikasih satu trash bag besar, dan tiap orang dikasih sarung tangan plastik. Dari Balai Kota sampai Gedung Dwi Warna, peserta harus ngambil dan ngumpulin sampah plastik untuk nantinya dituker sama voucher makan siang.

Selama quest berlangsung, semuanya semangat banget ngambilin sampah di jalanan Bandung. Keren gitu, jalannya jadi super bersih. Nyaman deh jalan kaki berkilo-kilo kalo bersih gitu. Saya yang naif ini udah seneng aja, berpikir bahwa quest ini bisa bikin kita makin peduli sama kebersihan Bandung.

Tapi ya harusnya udah bisa diprediksi sih bahwa kebahagiaan saya itu gak bertahan lama. Setelah makan siang, peserta harus lari ke Gedung Merdeka (iya serius, lari dari Gedung Dwi Warna. Were they trying to kill us?) sambil ngerjain quest di jalan kan. Quest di tiap pos itu termasuk nempelin kertas pake double tape. That's where the nightmare began.

Peserta BHSG yang tadi dengan semangatnya mungutin sampah di jalanan Bandung, malah berbalik buang sampah sembarangan: sisa double tape dibiarin begitu aja di trotoar jalan. Sumpah. Nggak ada kesadaran untuk bahkan nyakuin dulu aja sisa double tapenya biar nanti pas nemu tempat sampah bisa dibuang sekaligus.

Hati saya yang udah retak itu akhirnya pecah berkeping-keping (#eeaa lebaaay) waktu akhirnya sampai di Braga Pendek, garis finish lomba ini: sampah gelas plastik di mana-mana. Iya saya tau pada capek abis lari-lari keliling Bandung, iya saya paham pada haus. Lah tapi ga usah buang ampasnya sembarangan kan? Kalo akhirnya masih gini juga ngapain tadi kita ambilin sampah di jalanan Bandung? Honestly.

Sedih saya mah kalo inget bahwa orang kita tuh masih harus diingetin untuk nggak buang sampah sembarangan. Hal secemen itu aja masa kita masih nggak ngerti? Hal sesederhana "Bandung punya kita, harus kita jaga" aja masa kita masih nggak paham? Giliran ada masalah langsung tweet yang kasar ke walikota, tapi pas dikasih yang indah malah dirusak. Kan kayak nggak punya otak. Hiks.

RELATED POSTS

0 orang nyasar

Bagaimana menurutmu?