Harmony Clean Flat Responsive WordPress Blog Theme

The Green Us

10/26/2008 06:04:00 PM Gita D. Astari 4 Comments Category : , , ,

Kerasa panas banget enggak sih, belakangan ini? Dne enggak tau kalo di luar Bandung kondisinya kayak gimana, tapi buat orang Bandung, kayaknya setuju sama dne deh kalo Bandung akhir-akhir ini panas bangeeet mendekati neraka.

Eh, naudzubillah deng.

Pokoknya panasnya itu berhasil bikin dne kipas-kipas pake tangan sendiri, deh. Keringetan, ngucuuur terus, deras banget kayak sungai yang di Subang, waktu dne ke sana beberapa taun lalu. Sehari bisa ganti baju berkali-kali (kalo enggak lagi males, hehe).

The big question here is WHY. Iya kan? Kok bisa sih panasnya bujubuset gini? Dan otak supersimpel dne berkata, "INI PASTI AKIBAT SANG NAGA MERAH PERKASA YANG MARAH SAMA PERBUATAN RAJA BELALANG JADI ENGGAK BISA NAHAN EMOSI TERUS MENINGKATKAN SUHU BUMI SEBAGAI BALAS DENDAM, DEH!"

Oke, enggak kayak gitu. Otak supersimpel dne, yang enggak berhasil lulus satupun ujian matematika sampai saat ini selama di SMA, berpikir bahwa ini adalah dampak dari global warming. Ge-lo-bal wor-ming. Pemanasan global.

In fact, I don't really know! Entah ini karena pemanasan global, atau naga merah perkasa ngambek, atau matahari lagi seneng jadi tambah semangat menyinari Bandung dan orang-orangnya yang imut-imut... Tapi jadi kepikiran enggak sih tentang pemanasan global?

Padahal aslinya, setiap orang di dunia tuh bisa berperan besar (BANGET) buat memperlambat efek global warming. Katanya. "Hah memperlambat, dne? Enggak bisa distop aja gitu?" Well, menurut yang dne baca di sebuah situs (which I clicked randomly out of boredom a couple centuries ago), global warming udah terjadi sejak kapaaan gitu, udah lama banget, dan enggak ada yang bisa kita lakukan to fully stop its damages. BUT, kita bisa banget nih ngebantu Bumi biar enggak kepanasan lagi.

It's actually so easy. Bahkan anak-anak TK juga bisa. First, we just need to turn off unnecessary electronic stuffs. Like, lamps. Kalo kita enggak begitu butuh nyala lampu di suatu tempat, matiin aja. For example, kita lagi hang out sama keluarga di ruang tamu, dan bakal ninggalin kamar, kita matiin aja lampu kamar kita, radio kita, televisi kita, laptop atau komputer kita. Jangan cuma neken "Switch/Turn Off" doang, cabut kabelnya sekalian.

Terus, masalah sampah, kita sebenernya bisa banget lho bikin kota Bandung, atau Indonesia, atau dunia, lebih indah, tanpa sampah yang berceceran (cailah bahasanya meeen). Kita, simply, harus buang sampah di tempatnya.

Classic, eh?

Tapi bener lho! Dne enggak ngerti banget sama orang-orang. Segitu klasiknya peringatan "Buanglah sampah di tempatnya!" yang udah kita denger dari jaman kita TK sampe sekarang kita gede, tetep aja masih banyak temen-temen kita yang dengan asiknya buang sampah di mana aja. Seakan-akan sekolah, taman, jalanan, semua itu tuh tempat sampah supergede yang bisa kita buang sampah di mana aja.

Pernah dne naik angkot Antapani-Ciroyom sama temen dne, Ian, pas kita ngobrol ada anak kecil yang abis makan jajanan (kayaknya jelly atau snack atau apalah, lupa) terus bungkusnya dia lempar gitu aja ke jalan. Twiiiing. Sampah itu mendarat dengan gemilang di jalan, terlindas dengan sempurna sama mobil yang kebetulan lewat. Di sebelahnya, ibunya diem aja enggak ngoceh "Eh ari kamu, itu teh enggak boleh..." atau sekalian aja jewer telinganya.

Tapi enggak, ibunya diem aja, kayak enggak pernah denger atau baca si klasik "Buanglah sampah pada tempatnya!" Mungkin ibu itu tuli atau buta huruf, kali ya.

Tapi masih lebih parah yang ini: Dne lagi naik angkot sendirian, di Cicaheum-Ciroyom kalo enggak salah, terus ada anak kecil yang pegang-pegang sampah bekas jajanan juga. Terus anak kecil itu ngasih sampah itu ke ibunya, dan ibunya buang sampah itu ke jalan, twiiing.

Gubrak.
Betapa banyaknya ibu-ibu yang tuli atau buta huruf di Indonesia.

Dan Adine sangat sangat sangat appreciate banget sama salah satu angkot pink, yang jurusannya Gede Bage-Simpang Dago yang pernah dne naikin, karena di pojok mobilnya ada tempat sampah. Seriously, it's so gaul. Sayang dne enggak nulis plat mobilnya. (Tapi come to think of it, udah nulis plat mobilnya terus mau diapain dne?)

Asli dne bakal bete banget kalo ngeliat ada orang yang buang sampah sembarangan di depan dne. Atau, buang sampah ke tempat sampah, tapi enggak peduli tempat sampah itu buat sampah organik atau nonorganik. Enak aja ada orang ngasal masukin sampah plastik ke tempat sampah organik.

Huff. Kok jadi marah-marah gini ya? Hahaha. Maklum, it's my time of the month, if you girls know what I mean.

Pokoknya, banyak banget deh sebenernya hal-hal simpel yang bisa kita, para remaja gaul Indonesia, lakukan buat ngebantuin Bumi. Serem banget kan kalo ngebayangin, beberapa taun ke depan, kita belom juga tua, tiba-tiba udah ada aja berita Kutub Selatan udah cair sepenuhnya. Walaaah, Jawa kerendem air dong! Masa kita mau hidup sebagai manusia laut? Iya kalo bisa. Faktanya, manusia enggak berevolusi just like that, do they?

Apalagi kalo inget sampah, kita inget banget sama peristiwa gunung sampah yang longsor beberapa waktu lalu di... di... *berpikir* di suatu tempat. Dne lupa deh tempatnya di mana. Pokoknya TPA gitu, longsor dan nelen korban jiwa, kan? Serem banget men.

Ternyata sebagian besar sampah yang ada itu, ternyata, ternyata oh ternyata, adalah plastik. Huwow. Trus apa dong yang bisa kita lakuin biar plastik enggak mendominasi lagi? Nah, simpel banget tau, sebenernya.

Sebagai manusia, kita punya banyak banget kebutuhan. Untuk memenuhi beberapa kebutuhan tertentu, kita mesti belanja. Nah kegiatan belanja ini, yang sering bikin rumah kita penuh sama plastik. Ya enggak, sih? Kalo abis belanja, biasanya apa-apa dibawa pake kantong kresek yang notabene (eh sebenernya arti notabene apaan sih?) adalah plastik, kan?

Well, we really don't have to use those stupid plastic bags. Kita, sebagai remaja gaul Indonesia yang tidak tuli atau buta huruf, pasti punya tas dong? Nah, kalo kita pergi ke toko buku atau ke toserba, kenapa kita mesti minta platic bag buat bawa belanjaan kita? Kayak kita enggak punya tas aja. Lagian jauh lebih keren mana sih, kita bawa tas gaul kalo dibandingin sama kita bawa kresek plastik?

Ew. I so don't want to be photographed with plastic bags. Dirty, stupid plastic bags. Ewww. Yuck! Lagian kan lebih simpel kalo belanjaan kita dimasukin ke tas kita aja. Kalo kita bawa-bawa tas dan kantong plastik juga, won't we look... dumb? Apalagi kalo belanjaan kita dimasukin plastik, terus dimasukin tas. Jreeeng. Nggak gaul banget men.

Jadi, kenapa enggak? Yuk, mulai sekarang kita berhenti jadi remaja yang buta lingkungan. Kita harus peduli dong, sama Bumi. Dne pernah baca di angkot, "Bumi tak butuh alasan untuk kita tinggal di sana, kenapa kita butuh alasan untuk menjaganya?" Thanks to Lorong Hijau.

And thanks to you all, guys, remaja-remaja gaul Indonesia (disingkat RGI, hahaha) yang peduli sama lingkungan. Let's go green! :D

RELATED POSTS

4 orang nyasar

Bagaimana menurutmu?