Harmony Clean Flat Responsive WordPress Blog Theme

Shiki

3/07/2011 10:12:00 AM Gita Diani Astari 2 Comments Category : , ,


Dne namatin anime ini dalam 2 hari, artinya dne cukup suka anime ini sampe nggak bisa berhenti nontonnya hahaha. Dne udah bikin sinopsisnya di blog dne yg satu lagi (klik di sini untuk baca) tapi pake Bahasa Inggris nggak apa-apa yaaa hahaha males diterjemahin euy.

Di sini dne mau ngasih komentar buat anime ini, jadi buat yang belom nonton, baca sinopsis dne di Wordpress dne terus nonton dulu baru baca ya! :D (Kalo niat...)

Jadi begini lho. Dne nggak suka pas Sunako bilang, "Apa salahnya aku ngebunuh manusia? Aku kan cuma ngasih makan diri aku aja biar terus hidup. Apa salahnya aku pengen ngelanjutin hidup aku?"

Oke, kalo itu nggak salah, apa salahnya manusia ngebantai Shiki untuk ngelanjutin hidup? Kan manusia sama Shiki sama-sama pengen nerusin hidup. Untuk Shiki, nerusin hidup artinya minum darah manusia. Untuk manusia, nerusin hidup artinya mengeliminasi hal-hal yang memburu manusia, seperti Shiki. Make sense kan?

Lagian nggak pernah ada yang protes kenapa manusia ngebunuh nyamuk. Kenapa Shiki sama nyamuk pake beda segala? Karena Shiki mirip manusia?

Nah, itu bedanya. Shiki mirip manusia, artinya Shiki bukan manusia. Terima aja fakta bahwa Shiki itu manusia yang hidup lagi setelah mati. Kebangkitan mayat-mayat manusia yang memangsa darah kerabat sendiri ini sudah tentu jadi masalah besar, karena manusia nggak mau mati, jadi soal manusia nyerang Shiki itu bukan hal yang salah, menurut dne.

Iya tapi kan nggak usah sekejam itu... Toh Shiki-Shiki yang mereka bunuh itu tadinya manusia-manusia yang mereka kenal secara pribadi...

Aduh mau gimana lagi, Shiki ditojos piso doang mah nggak akan mati. Warui kedo, satu-satunya cara untuk ngebunuh Shiki itu ya dengan nusuk jantungnya dengan stake (aduh ini Bahasa Indonesianya apa ya) atau dengan memenggal kepalanya. Bukan maunya manusia juga repot-repot ngebantai Shiki susah-susah begini, tapi apa daya.

Soal Shiki = manusia yang mereka kenal secara pribadi, kita balikin lagi ke Shiki sendiri. Manusia-manusia yang mereka mangsa, bukannya mereka orang-orang yang Shiki kenal secara pribadi juga? Kenapa Shiki boleh tega ngebunuh orang untuk diminum darahnya tapi manusia nggak boleh tega ngebunuh Shiki yang jelas-jelas a dangerous threat buat kelangsungan hidup manusia?

Kamu nggak ngerti dne, pas kita laper itu rasanya menderita banget...

Dan kamu nggak ngerti, Sunako, manusia itu begitu menghargai hidup mereka jadi mereka nggak tega ngelepasin nyawa mereka begitu aja.

Jujur dne kagum banget banget euy sama suster yang warna rambutnya mirip Hatsune Miku (aduuuh namanya lupa maaf ya Sus). Setelah jadi Shiki dia bukannya give in to temptations tapi tetep mempertahankan prinsip dia yang dia itu sayang banget sama manusia dengan nggak tega ngeliat manusia mati, apalagi ngebunuh manusia dengan tangan (atau gigi) sendiri. Dia rela mati demi ngejaga prinsip dia itu, dan itu sangat sangat sangat honorable. Cute banget dia sama Tohru mati bareng, awwww.

Jadi begitulah. Intinya dne nggak bilang Shiki memangsa manusia itu salah (tapi ya nggak usah sampe mati atulah satu manusia diisep sekali aja boleh nggak? #ditabok) dan dne nggak percaya bahwa manusia ngebantai Shiki itu salah. Dne bersyukur banget dne nggak lahir di Sotoba!

Oh, dan NATSUNO CAKEP BANGEEET. Toshio yang udah punya istri aja mampu bikin dne ber-oh wow dengan brewok dia yang superseksi itu hahahah. Oh siapapun yang ngarang cerita Shiki, maaf tadinya dne males nonton karena kurang suka sama gambarnya!

RELATED POSTS

2 orang nyasar

  1. salah satu genre horor favorit saya.
    pesan moralnya wow bgt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Parah dulu "review" saya ngaco banget ya, isinya banyak spoilernya hahahaha. Makasih udah baca ya, Syarief!

      Delete

Yah mumpung nyasar, mengeksiskan diri dulu aja deh di sini. :) Nyasar lagi yaa~