Harmony Clean Flat Responsive WordPress Blog Theme

Aku dan (Guru) Fisikaku

6/19/2008 01:46:00 PM Gita D. Astari 1 Comments Category :

Hai. Gue Gita.
Gue sama Fisika.. Bener-bener kayak air sama minyak. Bener-bener kayak coklat sama kerupuk. Bener-bener kayak Amerika sama Irak. Bener-bener kayak ikan sama angkasa. Bener-bener kayak Katara sama Ozai. Selamanya ga bakal bisa nyatu.
KECUALI.
Mulai beberapa bulan lalu, sekolah gue kedatengan murid-murid pendidikan UPI buat ngadain PPL. Gue lupa kepanjangan PPL tuh apa, tapi yg pasti mahasiswa-mahasiswi UPI ini nyobain ngajar anak-anak (gila) di SMA 2 untuk jadi semacam asisten dari guru-guru. Kebetulan kelas gue dapet PPL sejarah, bahasa Jepang, kimia, olah raga, dan fisika.
Beberapa waktu lalu, gue break up sama cowok gue. Setelah putus itu, CLING. Mata gue langsung mulai bisa beradaptasi lagi dengan muka-muka yang memenuhi kriteria gue buat dijadiin "kecengan". Akhirnya tersebut beberapa nama. Mulai dari temen seangkatan, temen les, kakak kelas, adek kelas, artis, orang yang ketemu di CiWalk, PVJ, sampe PPL FISIKA GUE.
Gue terkesiap. Apa barusan? PPL fisika?
Gue juga enggak nyangka. Setelah beberapa bulan berlalu gue diajarin sama guru ini, kenapa baru sekarang gue ngeceng dia? Selama ini, setiap pelajaran fisika berlangsung, gue meng-ignore wajah lucu dia, dan rumus-rumus penuh darah yang dia tulis di papan tulis, buat baca komik, baca majalah, baca novel, chatting, dengerin musik, main game di ponsel, sampe tidur. Tapi begitu mata gue kembali ke mata ngeceng gue yang normal, tiap pelajaran fisika gue tinggalin semua "rutinitas seorang siswi geblek yang kebluk" itu untuk menjadi lebih konsentrasi.
Bukan, bukan konsentrasi belajar. Gile aje lo. Gue jadi lebih konsentrasi menangkap semua aura positif yang dipancarkan oleh wajah manis sang guru dari Garut itu untuk kemudian gue mimpiin di tiap tidur gue (dengan begitu, dalam sehari gue bisa mimpiin dia sekitar 5 kali, kalo di hari itu ada pelajaran matematika sama bahasa Sunda).
Akhirnya gue mulai serius ngeceng dia. Gue juga ga ngerti kenapa. Dia 6 taun lebih tua dari gue, dia udah kuliah dan bentar lagi lulus, dia ga begitu suka rock, dan dia berkutat di bidang FISIKA.
Tapi gimanapun juga akhirnya gue nge-add Y!M dia dan mulai sering chatting sama dia. Gue tambah konsentrasi (mandangin dia dengan muka yang berhasil bikin sobat gue hampir muntah) setiap pelajaran fisika. Gue mulai sibuk nenangin jantung gue yang suka loncat-loncat ga karuan tiap ketemu dia. Gue add Friendster dia dan gue save foto-foto dia, malah ada beberapa yang sempet nangkring jadi screensaver di ponsel gue. Gue enggak ngerti kenapa. Gue jadi tergila-gila sama dia.
Gue sering curhat sama temen dia, yang kebetulan adalah PPL bahasa Jepang di kelas temen. Pernah suatu hari, gue lagi main di greenhouse di sekolah gue, tempat nongkrong temen-temen gue yang terletak TEPAT di depan ruang PPL. Di sana, gue ketemu sang idola dan dia nyapa gue dengan senyuman termanis yang pernah gue liat di abad ini (lho, emang gue udah hidup berapa abad sih?), "Halo..."
Gue melayang ke angkasa dengan sukses.
Gue namain senyum yang ga berhasil gue record di hape gue tapi abadi di ingatan gue itu sebagai senyum surga. Dan beberapa hari kemudian, berita senyum surga itu merebak di ruang PPL. Ya, semua PPL yang ngajar di SMA 2 tau kalo ada orang yg tergila-gila sama senyum dia. Semua. Termasuk dia.
Akhirnya, setelah perpisahan PPL, di suatu malam, gue sama dia chatting.
dia: "Git, k minta maaf ya kalo k ngecewain kamu."gue: "Enggak, k gak ngecewain Gita kok."dia: "Oke.. Kita jujuran yuk."
Awalnya gue ngotot enggak ada yang perlu gue omongin sama dia. Tapi pada akhirnya, gue nyerah. Dengan panas dingin gue ngaku sama dia.
gue: "Iya, k. Gita suka sama k. Itu kan maksud k dari tadi?"
Gue bersumpah dia baik banget. Gue patah hati, sangat patah hati dan sedih karena gue ngaku sama dia enggak face-to-face. Dan gue malu sama dia, malu banget. Tapi dia dengan baiknya bilang dia sayang sama gue sama kayak dia sayang sama temen-temen sekelas gue. Gue enggak dibedain dari mereka.
Gue masih enggak ngerti perasaan gue sekarang gimana. Soalnya gue dodol banget. Gue ngincer Psikologi UNPAD, padahal gue suka enggak ngerti perasaan gue sendiri. HOHOHO. Tapi yang pasti, masa-masa gue ngeceng dia adalah masa-masa indah yang penuh detik-detik kematian.
Soalnya jantung gue itu, lho. Teteeep aja ngotot loncat-loncat. Kalo jantung gue putus gimana? Gue jadi ga bisa nikmatin Concerto coklat lagi dong!
Huff. Jadi pengen Concerto coklat deh...

RELATED POSTS

1 orang nyasar

Bagaimana menurutmu?