Harmony Clean Flat Responsive WordPress Blog Theme

Jovan Oh Jovan

4/15/2008 08:59:00 PM Gita D. Astari 0 Comments Category :

Seperti yang mungkin telah gue ceritain di postingan gue sebelumnya, gue punya satu adek cowok yang sekarang duduk di bangku kelas 5 di SD Istiqamah. Namanya Jovan. Kadang-kadang kalo malem dipanggil Tuti. Ya enggaklah! Nah, dia itu anak bungsu di keluarga gue. Kenapa nama dia Jovan? Ada sejarahnya bo. Dia lahir di jok depan mobil bokap gue. Serius. Makanya pas mikirin nama, pada pengennya something yang bener-bener berkaitan dengan sejarah kelahiran dia. Jok Depan. Jopan. Jovan. Sip.

inilah wujud asli penampakannya!
Dia suka banget ngabisin waktunya dengan main komputer. Kira-kira dia bisa ngabisin sekitar 75% waktu dia dalam sehari untuk nongkrongin kompie. Main game. Apapun game-nya. Adek gue banget deh, soalnya gue juga ngabisin waktu yang hampir sama buat nongkrongin laptop gue. Nongkrong ga penting. Kebanyakan sih buat YM-an dan buka-buka situs-situs se-enggak penting Friendster. Atau ketawa-ketawa di forum-forum. Jahatnya, cuma gue yang dibilang autis, padahal si Jovan juga sama autisnya sama gue.

Enggak deng, gue lebih autis sedikit. Soalnya, si Jovan ini kalo ngomong enak banget. Soalnya tiap dia ngomong suka keluar kecap dari mulutnya. Ya enggaklah! Kenapa gue ngomong kalo ngomongnya Jovan enak, karena dia enggak pernah perlu mikir setiap mau ngomong. Contohnya waktu dia ketemu cowok gue.

Waktu itu hari Sabtu, jadwal ngambil rapot SD Istiqamah. Bunda sama ayah gue enggak bisa ngambil rapot Jovan karena harus pergi ke kantor, alhasil guelah manusia terpilih yang harus ngambil rapot Jovan. Gue oke-oke aja. Jadi berangkatlah gue sama Jovan naik Panghegar - Dipati Ukur sampe SD Istiqamah.

Jovan ini adek gue banget. Selain karena dia autis kalo udah bercengkerama dengan komputer, dia juga kalo pipis jongkok, sama kayak gue. Ya enggaklah! Maksud gue, dia juga enggak berkutik kalo udah dikasih matematika. Terbukti dengan nilai matematika dia di rapot. Gemilang banget. Angka favorit gue. DUA.

Dua puluh sih sebenernya. =_=

Pulang dari SD Istiqamah - kegiatan serah-terima rapot dari wali kelas Jovan ke gue hanya berlangsung selama dua menit - gue sama Jovan langsung menuju sekolah gue. Di sana kita autis di kantin, sampe akhirnya soulmate gue dateng. Bukan, bukan Anne Hathaway kembaran gue. Tapi Nida. Hahaha. Kita janjian mau pergi ke BEC.

Beberapa lama kemudian, muncullah cowok gue, terus duduk di depan gue. Dimulailah perbincangan antara orang-orang autis di kantin yang naas itu. Kita ngomongin macem-macem. Mulai dari game, kemenangan gue di American Idol taun lalu, kegagalan Nida dalam tes "Apakah Anda Seorang Manusia?" yang diselenggarakan sama Nokia, dan lain-lain, dan lain-lain. Ya enggaklah! Tapi, perbincangan itu emang bener-bener autis sampai akhirnya cowok gue mutusin buat ngerjain matematika dan gue ngerjain bahasa Inggris.

Jam 1145an, ketika akhirnya temen cowok gue yang bernama Petir Jeger-Jeger - eh maksud gue Guntur - dateng, gue, Jovan dan Nida akhirnya ngacir juga dari sekolah. Setelah mendarat di angkot Kalapa - Ledeng dengan sukses, Jovan nanya ke gue.

"Kak. Yang namanya Kakek itu yang tadi?"
"Iya." Gue senyum. "Kenapa?"
"Muka Kakak ancur, muka dia juga ancur."
Bujug.

Emang dasar gila tu anak. Untung gue bukan cermin di kamar dia. Kalo gue cerminnya, udah pasti gue berusaha melakukan semua cara buat meledakkan diri.

Um. Enggak juga sih. Gue akuin, dia lumayan lucu. Ya, abis gimana ya? Kakaknya ini aja lucu banget gitu lho! Hyakhyakhyak. (x

Well... He's still a little kid anyway. Mungkin kepolosan dia ini emang rada perlu kali ya? Soalnya kalo udah seumur gue, kepolosan kayak gitu tuh simbol bahwa kita kurang berkembang. Idiot. Dodol. Bujugwan dan bujugwati. Gila aja gitu kalo kita ngomong enggak dipikirin dulu. Hm. Emang enak jadi anak kecil.

"Tapi keliatannya baik banget, Kak."
"Emang!"

Yah... Kayaknya dia enggak dudut-dudut banget deh.

Dia emang kadang nyebelin - nyeh, bukan kadang lagi! Dia emang seenaknya. Dia emang manja - turunan kakaknya kali ya. Dia emang gila. Dia emang narsis. Dia emang dudut. Dia emang bujug. Dia emang kacrut. Tapi gue sayang banget sama dia. Hahaha.

Asal dia enggak ngambil coklat gue di kulkas lagi aja.

RELATED POSTS

0 orang nyasar

Yah mumpung nyasar, mengeksiskan diri dulu aja deh di sini. :) Nyasar lagi yaa~