Harmony Clean Flat Responsive WordPress Blog Theme

Tentang Hubungan Manusia

3/19/2015 11:29:00 PM Gita Diani Astari 0 Comments Category : , , , , , , , ,

Baru-baru ini saya sadar kembali sama pola pertemanan saya. Jadi kalo saya baru ketemu sama orang-orang baru tapi komunikasinya intens (contoh: gabung komunitas), saya akan cepet ngerasa nyaman sama orang-orang baru ini. Hal ini berlainan sama perasaan canggung yang masih saya rasain sama orang-orang yang sering ketemu sejak lama tapi dalam kegiatan rutin.

Mungkin bedanya terletak di interest dan passion, ya. Orang-orang yang bergabung di suatu komunitas kan biasanya background interest sama passion-nya selaras, sementara orang-orang yang dikumpulin di sebuah grup secara paksa/atas kewajiban belum tentu berbagi kepedulian yang sama terhadap hal tertentu.

Shallow banget dong saya kalo cuma mau temenan sama orang-orang yang "sejiwa"? Sebenernya sih bukannya ga mau temenan, cuma sayanya aja yang susah terbuka kalo nggak ngerasa punya persamaan. That's a shame, though. Soalnya kalo nggak membuka diri, gimana caranya mau tau kita ini punya persamaan atau nggak?

Contoh nyatanya, tadi saya duduk di Kedai Preanger di sebelah seorang cowok. Kita baru pertama kali ketemu, jadi saya nggak ngajak ngobrol karena bingung mau ngomongin apa (dan doski lagi main game juga sih, soccer pula... Kan saya ga ngerti ya hahaha). Terus karena Wi-Fi di kedai oke punya, saya mulai nonton videonya Hajimesyacho--. Pas orang di sebelah saya bilang, "Ore mo! Hahaha. Urang oge!" saya kontan nanya, "Nihongo wakarimasuka? Ngerti bahasa Jepang?" Girang banget saya waktu dia ngangguk.

KEMUDIAN KAMI SUKSES BIKIN SEISI KEDAI PREANGER BINGUNG DENGAN NGOBROL PAKE BAHASA JEPANG yang terbata-bata karena saya mah apa atuh.

Coba bayangin, udah berapa pertemanan yang saya "lewatkan" cuma gara-gara saya nggak berani ngajak ngobrol duluan? Tapi yah, saya bersyukur banget sama pertemanan yang saya punya sekarang. Kadang-kadang saya khilaf dan lupa bahwa di dunia saya ini ada orang-orang yang bener-bener peduli dan sayang sama saya. Meskipun kita nggak hang out/ngobrol tiap hari, meskipun kita nggak berada di tempat yang sama, meskipun kita udah ga ketemu setaun, if I need them... They will be there for me. And I, for them.

Kalo soal hubungan romantis antara dua insan mah ga usah saya bahas malem inilah ya, abisnya saya tau apa sih soal cinta. Hahaha. Lagian tulisan ini munculnya random banget, padahal saya mau tidur tadinya.

Di luar masih hujan, cuaca masih dingin, malem masih gelap. Ya udah deh, saya tidur, ya. Selamat malam, Bandung. Semoga besok pagi kita dibangunkan dengan semangat yang udah di-charge penuh.

RELATED POSTS

0 orang nyasar

Yah mumpung nyasar, mengeksiskan diri dulu aja deh di sini. :) Nyasar lagi yaa~