Harmony Clean Flat Responsive WordPress Blog Theme

Jangan Sedih

5/21/2013 10:53:00 PM Gita D. Astari 0 Comments Category : , , , , ,

Awal bulan ini, saya berkesempatan ngintilin Bunda ke acara reuni SMAN 2 Bandung angkatan '76 ke Aceh dan Sabang. Seru, seru. Kita ke Masjid Baiturrahim, Tugu Nol Kilometer, Pantai Iboh, dan masih banyak tempat keren lainnya.


Sayangnya, begitu sampe Puncak Geureute, saya mendapat kabar bahwa teman SMA saya meninggal dunia.

Puncaknya indah, saya yakin, tapi begitu nerima berita itu, saya langsung nggak bisa memproses keindahan yang ada di depan mata saya. Yang ada saya cuma bisa ngerasain hati saya hancur, sedih karena nggak bisa ketemu sama temen Jejepangan saya itu lagi. Makin sedih ketika inget dengan janji ketemuan yang nggak akan, nggak akan pernah, bisa kita tepatin.

Saya orangnya paling nggak suka sama perpisahan, dan berhubung kematian adalah perpisahan yang nggak ada ujungnya, waktu itu saya nggak bisa nahan tangis. Sambil minta maaf dalam hati atas kesalahan saya yang mungkin banyak ke dia, dan juga mengatakan selamat tinggal dan semoga dia tenang di sana, air mata saya jatuh satu demi satu di puncak itu.

Dari sana, rombongan turun ke sebuah rumah makan untuk santap siang. Saya bener-bener masih belum puas berduka, dan nggak ada selera makan. Makanya saya bilang sama Bunda, saya nggak mau makan, mau di bus aja. Terus Bunda bilang sama saya untuk jangan terlalu emosional. Tapi waktu itu mata saya udah basah lagi, jadi akhirnya saya lari ke bus dan nerusin nangis. Setelah ditinggalin sendirian untuk memproses emosi sendiri, alhamdulillah saya udah bisa lega lagi setelah shalat Dzuhur. Dari situ saya bisa ikut ketawa dan bercanda bareng-bareng yang lain sesuai acara.

Besoknya, tibalah waktu untuk berpisah karena acara sudah selesai. Waktu saya salam-salam sama tante-tante with whom I've already felt a little bit attached, ada seseorang in particular yang bilang, "Jangan sedih, ya. Temennya pasti udah bahagia di atas sana."

Which was intended to be a nice gesture, saya yakin, tapi bikin saya mikir nonetheless. Kenapa saya dilarang merasakan sebuah emosi yang bahkan nggak bisa saya kendalikan? Jadi kalo temen saya meninggal, saya harus tetep seneng, gitu? Terus kalo emosi saya nggak terpengaruh bahkan ketika temen-temen saya ngasih tau saya bahwa salah seorang temen kita meninggal, emangnya society nggak bakal ngejudge saya sebagai orang yang nggak pedulian, ya?

Rasanya makin sini kok saya makin ngerasa saya selalu salah di mata orang lain, ya. Whether they are aware of it or not, kayaknya orang-orang selalu ngerasa untuk "ngebenerin" saya, seolah-olah saya ini mesin yang harus diganti spare part dengan yang mereka approve, karena mereka nggak setuju sama parts saya sekarang. Eh terus saya mikir, saya juga sebenernya kalo ngeliat seseorang, selalu "menilai" mereka sesuai dengan standards dan values saya. Padahal saya ngerti betul bahwa itu tuh sebuah tindakan yang salah, karena prinsip tiap orang kan beda-beda.

Tapi ya, dengan principles dan values saya sendiri, saya ngerasa bahwa emosi saya itu ya punya saya. Jangan larang saya untuk merasakan apa yang saya rasakan, karena itu bukti bahwa saya hidup dan peduli. Lagian bukannya saya bisa tiba-tiba berhenti sedih atau berhenti marah as if di dalam tubuh saya itu ada switch untuk turn on/off, kan? Saya bukan vampire semacem Stefan. Saya manusia. Yang sedikit lebih emosional dari orang-orang kebanyakan, mind you.

And I'm okay with being myself right now.

RELATED POSTS

0 orang nyasar

Bagaimana menurutmu?